Aja Klalen, Mampir Di Kedai Soto dan Bakso Pak. Gimin Depan SMPN 3 Brebes.

Di Indonesia ada berbagai macam soto. Biasanya nama soto itu tidak jauh-jauh dari bahannya dan juga daerah asalnya. Yang paling umum sih biasanya dari bahan-bahannya seperti soto babat, maka soto itu terdapat babat, dan soto ayam maka terdapat suir-suiran ayam dalam penyajiannya.

Namun sparklepush.com kali ini bukan membahas nama-nama “spesies” kuliner soto pengalaman makan soto di kedai soto Pak Gimin.

Langsung saja…

Jika kamu dari arah timur (Tegal) maka beloklah di pertigaan yang ada perlintasan kereta apinya menuju stadion olahraga Karangbirahi. Jika sudah sampai di depan, lanjutkan laju kendaraan kamu hingga menjumpai pertigaan yang ada gedung SMP 3 Brebes. Nah, disinilah kedai Bakso Pak Gimin berada.

Lho, kok Bakso?

Iya, Pak Gimin, memang lebih dikenal sebagai penjual kuliner bakso yang bisa dibilang “jam terbangnya” sudah sangat lama eksistensinya. Namun, menu yang disajikan di Kedainya Pak Gimin ini bukan hanya Baksonya yang terkenal gurih, kenyal, ngaldu, empuk dan kemronyos.

Kedai Pak Gimin juga menyediakan menu berupa Mie Ayam dan Soto.

Nah, soto ini yang akan dibahas.

Siang hari kala itu, mentari tidak begitu bersahabat, belum lagi cuaca mendung, bikin hati jadi tambah murung. Untungnya, saya ingat bahwa saya lagi BAPER (BAwaannya Laper). Suara perut berbisik ke otak minta Soto Babat, dan mendadak ingat di Brebes ada penjual Mie dan Bakso yang sekaligus menjual soto, maksudnya ya Kedai Pak Gimin ini.

Berhubung waktu itu saya naik motor dari arah alun-alun. Sasaran Kuliner yang sudah ditargetkan pun tidak terasa ribet perjalanannya. Maklum, di Brebes ada jalan utama yang ferboden jadi bagi yang naik mobil harus ekstra hati-hati dan waspada dengan rambu-rambu lalulintas jalan raya.

Dari alun-alun Brebes menuju Kedai Pak. Gimin sangat mudah, tinggal muterin aja alun-alunnya sesuai petunjuk arah kemudian banting setir ke arah selatan melewati perlintasan rel kereta api dan belok ke kiri menuju ke pertigaan jalan yang arah jatibarang-brebes.

Sebenarnya di pertigaan ini juga ada salah satu kedainya Pak Gimin namun sayangnya di tempat ini parkirannya kurang begitu luas karena bangunannya sangat ngepres. Selain itu, faktor kerapian dan kebersihan juga kurang diperhatikan. Hal ini berbeda dengan Bakso Pak Gimin yang ada di depan SMP Negeri 3 Brebes di sekitar stadion GOR Karangbirahi.

Lapar memang lapar tapi makan juga butuh kenyamanan. Pilihan saya waktu itu Kedai Bakso Pak Gimin yang ada di depan SMP Negeri 3 Brebes sekitar GOR Karangbirahi Brebes.

bakso-pak-gimin-depan-smpn-3-brebes_2

Kendaraan saya diparkirkan di halaman Kedai Bakso Pak Gimin yang cukup luas di sini. Meskipun di Kedai Pak Gimin yang berada di Depan SMP 3 Brebes ini tergolong luas untuk kendaraan roda dua tapi sayangnya untuk kendaraan pribadi nampaknya agak sempit walaupun masih bisa di parkirkan di depan Kedai Pak Gimin.

Saya: “Soto Babatnya ada?”
Pelayan Kedai Bakso Pak Gimin: “Ada Pak, mau pesen berapa?”
Saya: “Satu aja mas”
Pelayan Kedai Bakso Pak Gimin: “Minumnya apa pak?”
Saya: “Teh jeruk anget, eh jeruk manis anget…!”

Saya pun dipersilahkan duduk di meja yang kosong. Memang di sini ketika saya datang suasananya tidak begitu rama. Berbeda sekali dengan Kedai Bakso Pak Gimin yang lokasinya dekat perlintasan kereta api di depan BRI Cabang Brebes. Namun ada baiknya sepi, terutama bagi kamu yang lagi anget-angetnya nikahan kemarin dan lagi mesra-mesranya, chieeee.

Selang beberapa menit kemudian Soto Babat dari Kedai Bakso Pak Gimin pun nyamperin saya. Yup, semangkok soto babat plus nasi yang terlihat sangat menggiurkan. Langsung saja saya aduk-aduk dulu supaya kuahnya menyatu dengan segala unsur yang ada di Soto Babat Pak Gimin ini. Sambil mengaduk-aduk soto babat rasanya perut ini semakin berteriak, Om.. Sotonya Om…!

Lidahpun mulai menjulur dari mulut lapar yang menganga. Sembari ditiup-tiup sejenak supaya tidak terlalu panas di lidah akhirnya kuah soto babat di kedai bakso Pak. Gimin yang ada di depan SMP Negeri 3 Brebes pun mulai mengalir di lidah.

Hummm, Nyam…nyam…nyam, yummy….! Itulah komentarku saat mulai “memangsa” soto babat buatan pak Gimin yang legendaris ini. Rasanya indah sekali, mungkin jika dibandingkan dengan pemandangan alam adalah seindah kebun tah kaligua di Paguyangan Brebes dan “serunya” seperti melintasi arung jeram di Ranto Canyon.

Sesuap demi sesuap saya lahap hingga habis.

Sebegai penutup, saya minum wedang jeruk anget yang saya pesan tadi.

Puas rasanya. Tidak kecewa dengan soto babat di Kedai Pak Gimin yang ada di depan SMP Negeri 3 Brebes.

Harga soto, bakso dan mie ayam di kedai Pak Gimin bisa dibilang low budget friendly. Saya makan Soto Babat, Jeruk Manis Anget dan krupuk rambak 1 hanya dihitung Rp. 19.000.00. Harga itu sangat worth-able dengan kepuasan saat menghabiskan semangkok soto babatnya.

Jadi bagi kamu penggila Soto, tempat ini sangat recommended untuk “melampiaskan” petualangan kuliner kamu atau bagi kamu yang ingin jajan bersama teman-teman kamu kedai bakso Pak Gimin bisa jadi pilihan.